-->

Notification

×

Iklan

Iklan searcher

Iklan

2 Tersangka e-KTP Akhirnya Ditahan, Ketua KPK: Tak Ada Tempat Sembunyi

Kamis, 03 Februari 2022 | Februari 03, 2022 WIB Last Updated 2022-02-03T11:13:00Z


Foto: Ketua KPK Firli Bahuri (dok. istimewa)


Jakarta (kabar-nusantara.com) - KPK menahan dua tersangka perkara korupsi e-KTP, Isnu Edhi Wijaya dan Husni Fahmi. Ketua KPK Firli Bahuri mengatakan tak ada tempat bersembunyi untuk para koruptor. 


"Perkara e-KTP memang sudah cukup lama. Kerja KPK ini membuktikan bahwa KPK berkomitmen untuk menyelesaikan perkara korupsi hingga tuntas. Komitmen KPK untuk terus memberantas korupsi, para tersangka korupsi tidak ada tempat untuk bersembunyi," kata Firli.  Dikutip dari laman detik.com, Kamis (3/2/2022).


Firli menyebut perkara korupsi yang memakan banyak waktu juga akan segera dituntaskan. Dia menegaskan KPK bekerja berdasarkan alat bukti yang cukup.


"Kami juga mengingatkan juga terkait masa kadaluwarsa perkara korupsi. KPK akan bekerja secara profesional dan menjunjung tinggi asas tugas pokok KPK dan tentu berdasarkan bukti yang cukup dan kecukupan bukti," kata Firli.


"Siapapun jika cukup bukti, dipastikan akan dimintakan pertanggungjawaban tanpa pandang bulu. Itu prinsip kerja KPK," tambahnya.


Kini, sisa satu tersangka yang masih belum ditahan, yakni Paulus Tannos. Terakhir, Paulus diketahui terlacak berada di Singapura. Tannos diketahui menjadi tersangka kasus e-KTP sejak 2019. KPK juga sudah mengetahui keberadaan Tannos kala itu.

 

"Proses di penyelidikan sudah ada interaksi awal dengan PLS (Paulus Tannos). Nanti kita lihat penyidik seperti apa, yang pasti kerja sama dengan otoritas setempat sudah dilakukan," ucap Wakil Ketua KPK saat itu Saut Situmorang di kantornya, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Selasa (13/8/2019).


"Kita lihat apa bisa menghadirkan. Nanti penyidik sudah punya rencana untuk itu," imbuh Saut.


Tannos merupakan 1 dari 4 tersangka baru yang dijerat KPK kala itu. Tiga tersangka lainnya adalah Miryam S Haryani, Isnu Edhi Wijaya, dan Husni Fahmi.


Saut menyebut Tannos berperan sebagai Direktur Utama PT Sandipala Arthaputra, salah satu perusahaan yang tergabung dalam Konsorsium PNRI yang mengerjakan proyek e-KTP. Dalam Akta Perjanjian Konsorsium disebutkan bahwa perusahaan itu bertanggung jawab atas pekerjaan pembuatan, personalisasi, dan distribusi blangko e-KTP.


Dari catatan detikcom, Tannos pernah pula diperiksa KPK pada Mei 2018. Saat itu Tannos diperiksa KPK di Singapura. Pada 18 Mei 2017, Tannos juga memberi kesaksian di persidangan e-KTP melalui telekonferensi karena sedang berada di Singapura. (Azhar Bagas Ramadhan - detikNews) 


Baca artikel detiknews, "2 Tersangka e-KTP Akhirnya Ditahan, Ketua KPK: Tak Ada Tempat Sembunyi" selengkapnya https://news.detik.com/berita/d-5926917/2-tersangka-e-ktp-akhirnya-ditahan-ketua-kpk-tak-ada-tempat-sembunyi.

Download Apps Detikcom Sekarang https://apps.detik.com/detik/

×
Berita Terbaru Update