-->

Notification

×

Iklan

Iklan searcher

Iklan

Pria di Bali Tinggal Bareng Jenazah Ibu 2 Bulan, Awetkan Pakai Es Batu

Selasa, 28 Desember 2021 | Desember 28, 2021 WIB Last Updated 2021-12-28T11:29:19Z


Jakarta (kabar-nusantara.com)  - Demi menjaga amanah, seorang pria PS (53) memilih tinggal bersama jenazah ibunya selama 54 hari. PS tinggal di Banjar Dinas Karya Nadi, Desa Rangdu, Kecamatan Seririt, Kabupaten Buleleng, Bali. Dilansir dari laman cnnindonesia.com,  Selasa (28/12/2021).


Kapolsek Seririt Kompol Gede Juli mengungkapkan PS melakukan itu demi menjalankan pesan dari mendiang sang ibu WT yang wafat di usia 96 tahun. 
"Bukan wasiat, itu pesan orang tua kepada anaknya. Anaknya berkewajiban menjaga amanah dari ibunya," kata Gede saat dihubungi, Senin (27/12)


Ia menerangkan, bahwa pihaknya baru menerima informasi tersebut pada Kamis (23/12), bahwa ada laporan orang meninggal dunia diduga karena sakit dan sudah lansia pada Rabu 3 November 2021 pukul 15:00 Wita.


Laporan dari masyarakat itu mengungkapkan bahwa ada orang yang telah meninggal dunia namun tidak dilakukan upacara penguburan oleh anaknya. Keluarga yang lain juga dilarang untuk melihat jenazah oleh anaknya dengan alasan menjalankan pesan atau amanah almarhum.

"Si Anak merawat almarhum selama 4 bulan tanpa melibatkan keluarga lain. Kemudian, pihak keluarga yang lain melaporkan kejadian tersebut dan minta bantuan Polisi," ujarnya.



Sejak ibunya meninggal dunia PS memilih tak memakamkan sang ibu dan selama dua bulan PS menggunakan es batu dengan jumlah yang banyak untuk mengawetkan jenazah ibunya agar tidak bau dan rusak.
"Jenazah diawetkan dengan es," imbuhnya.

Namun, keberadaan korban yang tak pernah keluar rumah mulai dicurigai oleh anggota keluarga jauh hingga warga sekitar. Sehingga, mereka kaget mengetahui telah meninggal hampir dua bulan lalu. Lalu, warga sekitar sempat memaksa anaknya untuk menguburkan jenazah ibunya. Tetapi, permintaan itu ditolak.


"Karena ada perbedaan pendapat itu, (warga) akhirnya melapor polisi agar jenazahnya bisa cepat dikubur," ungkapnya.


Pihak kepolisian kemudian melakukan mediasi dan akhirnya PS menerima untuk menguburkan ibunya. Proses penguburan, dilakukan pada Minggu (26/12) siang. 
"Kita, selesaikan secara baik-baik antara anak dan keluarga, kita selesaikan dengan Camat. Akhirnya sepakat dikubur," ujarnya.


Polisi mengklaim dari hasil pemeriksaan tidak ditemukan adanya tanda-tanda kekerasan terhadap jenazah ibu PS. 
"Kita memastikan meninggalnya tidak bermasalah, baik pemeriksaan medis. Kesimpulan kami, tidak ada indikasi hal yang mencurigakan," tutup Gede.




Baca artikel CNN Indonesia "Pria di Bali Tinggal Bareng Jenazah Ibu 2 Bulan, Awetkan Pakai Es Batu" selengkapnya di sini: 
https://www.cnnindonesia.com/nasional/20211228063919-20-739393/pria-di-bali-tinggal-bareng-jenazah-ibu-2-bulan-awetkan-pakai-es-batu.

×
Berita Terbaru Update