-->

Notification

×

Iklan

Iklan

Indeks Berita

Kepala Puslapdik Kemendikbud Ristek Bagikan Tips Dapat Beasiswa

Senin, 23 Agustus 2021 | Agustus 23, 2021 WIB Last Updated 2021-08-23T09:59:49Z

Foto: FB-ABP PTSI Papua Barat


Jakarta (kabar-nusantara.com) – Menurut Dr. Abdul Kahar, M.Pd., selaku Kepala Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan (Puslapdik) Kemendikbud Ristek, beasiswa di Indonesia yang dikelola Kemendikbud Ristek ada enam. Beasiswa Unggulan (BU) bagi pegawai dan masyarakat umum, Beasiswa S2 dan S3 untuk Dosen bekerja sama dengan LPDP, Beasiswa S2 dan S3 untuk guru, Beasiswa S2 dan S3 untuk Pelaku Budaya, dan Beasiswa S3 untuk Dosen LPTK (2022). Dilansir dari laman www.kompas.com - 18/08/2021, 

 

Hal ini disampaikan, sesuai arahan dari Presiden RI Joko Widodo yakni untuk mencapai SDM unggul, maka pemerintah terus berupaya memberikan beasiswa bagi setiap warga negara Indonesia. Mulai dari siswa, mahasiswa, guru, dosen, hingga masyarakat umum semua bisa mendapatkan beasiswa dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Kemendikbud Ristek).

 

“Sedangkan beasiswa sponsorship luar negeri antara lain Beasiswa Fulbright, Beasiswa Erasmus, Beasiswa DAAD, Beasiswa Chevening, Beasiswa Australia Awards dan lain-lain." Katanya. Jika dulu informasi terkait beasiswa harus berkoordinasi dengan banyak satker, sekarang layanan pembiayaan pendidikan terpusat di Pusat Layanan Pembiayaan Pendidikan Kemendikbud Ristek," ujar Abdul Kahar pada Fellowship Jurnalisme Pendidikan Batch 2 secara daring, Rabu (18/8/2021).



Adapun acara tersebut digelar oleh Gerakan Wartawan Peduli Pendidikan (GWPP) bekerja sama dengan PT. Paragon Technology and Innovation. Lebih lanjut, Kahar mengatakan beasiswa belum bisa mencakup seluruh warga. Seperti halnya KIP Kuliah.

 

Tahun ini pemerintah baru bisa memberikan KIP Kuliah bagi sebanyak 200.000 mahasiswa baru dari PTN maupun PTS. Tak hanya itu, ada banyak persoalan yang terjadi di lapangan atau realisasinya. Misalnya saja belum ada pemerataan mahasiswa yang kuliah di luar negeri.


 "Saat ini masih ada kelemahan adik-adik mahasiswa yang kuliah di suatu kampus luar negeri. Mereka masih ikut-ikutan dengan teman-temannya. Jadi dalam satu kampus itu ada banyak mahasiswa dari Indonesia," terangnya. 


Seharusnya, kuliah di luar negeri itu ialah untuk mencari jejaring dengan mahasiswa dari banyak negara. Bukan dengan sesama mahasiswa asal Indonesia saja.

 

Tips dapat beasiswa

Pada kesempatan tersebut, Abdul Kahar juga membagikan tips mendapatkan beasiswa, yakni:

1. Cari beasiswa sesuai dengan kondisi atau kebutuhan Anda.

2. Pelajari informasi setiap sponsorship termasuk visi dan misi organisasinya.

3. Semua beasiswa kompetitif sifatnya, untuk itu perbaiki terus menerus prestasi akademik dan non akademik (nilai, bahasa, prestasi non akademik).

4. Cari mentor yang baik dan tepat untuk Anda.

5. Masukkan lamaran lebih awal

6. Khusus untuk luar negeri S2 dan S3:

 

Persiapkan diri minimal 1 tahun (berlatih membuat CV dan Essay/motivation letter, dan pelajari budaya, alam negara tujuan). Mencari prodi jangan hanya melihat nomenklaturnya saja tapi pelajari sampai kurikulum yang ditawarkan dan professor pengampunya. Cari professor yang sesuai dengan rencana riset Anda, caranya banyak membaca karya dari professor yang diincar.

"Ada lagi persoalan yang sering dihadapi kandidat atau pencari beasiswa. Yakni mereka mendaftar beasiswa jika sudah mendekati penutupan," ungkapnya. "Hasilnya ya menumpuk di sistem dan sulit untuk masuk ke sistem pendaftarannya. Budaya seperti ini yang masih melekat pada pencari beasiswa," jelas Kahar.

 

Padahal, semua butuh persiapan panjang atau menurut Kahar setidaknya harus disiapkan minimal satu tahun. Belum lagi, kandidat penerima beasiswa juga harus paham bagaimana cara berkirim email yang baik kepada professor.

"Ini berlaku bagi kandidat doktoral. Mereka harus paham dengan calon professornya. Paling tidak harus paham dengan jurnal professor itu. Jadi nanti datang tidak dengan tangan kosong," tandas Abdul Kahar.

(Penulis Albertus Adit | Editor Albertus Adit)


Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kepala Puslapdik Kemendikbud Ristek Bagikan Tips Dapat Beasiswa",

Klik untuk baca: https://www.kompas.com/edu/read/2021/08/18/140030171/kepala-puslapdik-kemendikbud-ristek-bagikan-tips-dapat-beasiswa.

×
Berita Terbaru Update